Universitas Indonesia Library
The Crystal of Knowledge
 Collection Type : Artikel Jurnal
Title Pola Komunikasi dalam cybercrime (kasus love scams)
Call Number 384 JPPKI 6:2 (2015)
Main Entry-Personal Name
Keyword
Subject
Publisher
Year

ISBN/ISSNnone
Physical Descriptionnone
Serial Notes none
General Notesnone
Locationnone
Volume6 (2) November 2015. Hal. : 29-40
none
 
  • Availability
  • Digital Files: 0
  • Member's Review
  • Cover
  • Abstract
Call Number Barcode Number Availability
384 JPPKI 6:2 (2015) TERSEDIA
Member's Review:
No review available for this collection: 20443925
Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi memunculkan fenomena baru yang dikenal dengan cybercrime. berdasarkan laporan dari state of the internet 2013 menyimpulkan bahwa indonesia memiliki banyak catatan kasus kejahatan dunia intenet terbesar dan masuk peringkat kedua untuk kasus kejahatan cybercrime. salah satu kasus cybercrime yang banyak dialami perempuan indonesia adalah love scams(penipuan hubungan cinta melalui internet). pola komunikasi yang dilancarkan pelaku cybercrime (scammers) yang baru dikenal korban justru lebih dipercaya, dibanding komunikasi langsung dari orang yang telah dikenal dekat. tujuan penlitian ini untuk mendeskripsikan pola komunikasi dalam kasus cybercrime. metode penelitian yang digunakan adalah analisis isi kualitatif dengan menggunakan computer mediated communication (cmc) models yang terdiri dari impersonal, interpersonal dan hyperpersonal. penelitian ini menyimpulkan ketiga pola ini terbangun dalam kasus love scam. faktor sumber pesan (scammers) memiliki kontrol yang besar terhadap dirinya sendiri dan berada dalam pengaturan komunikasi dengan korban-korbannya yang sama sekali tidak tahu siapa sebenarnya mereka. karena itu scammers umumnya mencoba menyampaikan unsur-unsur diri yang terbaik, termasuk kepribadian, prestai, dab bahkan penampilan (foto) melalui saluran komunikasi internet. penerima pesan (korban) yang sedang kesepian dan mencari cinta dan tanpa pikir panjang melakukan umpan balik. komunikasi secara intens pun terjalin sehingga korban terjerumus dan masuk perangkap penipuan dan kehilangan uang hingga ratusan juta rupiah
, || User : Universitas Indonesia Library || Best view with  Firefox